Wednesday, November 10, 2010

Hukum Onani bagi Lelaki dan Wanita

AMALAN onani memang ketara di kalangan remaja lelaki dan perempuan dan ia berlaku akibat akil baligh apabila perasaan syahwat membara.

Apabila onani menjadi amalan yang kerap dilakukan, remaja mendapati ia menjadi tekanan pula, mengakibatkan keletihan, lemah, sukar tumpu pada pelajaran, kurang prestasi sukan dan pelajaran serta gangguan kesihatan.

Sebilangan remaja yang masih kekal dengan amalan ini akan ketagih dan meneruskannya walaupun sudah berumahtangga.


Malah, mereka dapati cara itu lebih seronok daripada melakukan hubungan seksual dengan pasangan. Lebih-lebih lagi jika mereka sangat mudah terangsang dan sukar mengawal klimaks.

Remaja yang melakukan rangsangan seksual dengan cara tersendiri, baik lelaki atau perempuan, akan mendapati mereka tidak mudah mencapai klimaks dengan pasangan jika rangsangan dialami tidak sama dengan rangsangan yang mereka peroleh daripada teknik onani yang dilakukan.

Ini membuatkan hubungan seksual dengan pasangan hambar. Ada juga sebilangan remaja mengalami masalah disfungsi seksual akibat onani dan ini mungkin akibat kerosakan pada fungsi anggota sulit, lebih-lebih lagi jika mereka gunakan kekerasan untuk mencapai klimaks.

Jadi kini anda tahu onani ada keburukannya dan natijahnya jika tidak dapat mengawal nafsu. Anda saja yang dapat mengawal perbuatan ini. Jika anda perlu lakukannya untuk melegakan tekanan seksual, itu boleh diterima.

Itu pun jika tanpa melegakan tekanan seksual, anda terdorong untuk melakukan perkara lain seperti terbabit dengan seks rambang atau pengambilan dadah!

Elak menonton filem atau klip pornografi atau seks siber. Dalam keadaan terangsang, pasti anda melepaskan perasaan dengan melakukan onani. Tingkatkan aktiviti sosial anda dan lebih berkecimpung dalam sukan dan aktiviti reakreasi. Amalkan gaya hidup sihat.


dipetik dari Harian Metro




Hukum Onani (Masturbasi)

Bagi Lelaki & Wanita

Assalamualaikum, Apakah Hukum melakukan onani?

Jawapan Oleh Syeikh Dr Yusof Al-Qaradawi

Kadang-kadang darah pemuda bergelora, kemudian dia menggunakan tangannya untuk mengeluarkan mani supaya alat kelaminnya itu menjadi tenang dan darahnya yang bergelora itu menurun. Cara semacam ini sekarang dikenal dengan nama onani (bahasa Arabnya: istimta' atau adatus sirriyah).

Kebanyakan para ulama mengharamkan perbuatan tersebut, di antaranya Imam Malik. Beliau memakai dalil ayat yang berbunyi:

"Dan orang-orang yang memelihara kemaluannya kecuali terhadap isterinya atau hamba sahayanya, mereka yang demikian itu tidak tercela. Tetapi barangsiapa mau selain yang demikian itu, maka mereka itu adalah orang-orang yang melewati batas." (Al-Mu'minun: 5-7)

Sedang orang yang onani adalah melepaskan syahwatnya itu bukan pada tempatnya.

Sedang Ahmad bin Hanbal berpendapat, bahawa mani adalah barang lebihan. Oleh karena itu boleh dikeluarkan, seperti memotong daging lebih.

Pendapat ini diperkuat oleh Ibnu Hazm. Tetapi ulama-ulama Hanafiah memberikan Batas kebolehannya itu dalam dua perkara:

1.Karena takut berbuat zina.
2.Karena tidak mampu kawin.

Pendapat Imam Ahmad ini memungkinkan untuk kita ambil dalam keadaan gharizah (nafsu syahwat) itu memuncak dan dibimbangkan akan jatuh ke dalam haram. Misalnya seorang pemuda yang sedang belajar atau bekerja di tempat lain yang jauh dari negerinya, sedang pengaruh-pengaruh di hadapannya terlalu kuat dan dia bimbang akan berbuat zina. Karena itu dia tidak berdosa menggunakan cara ini (onani) untuk meredakan bergeloranya gharizah tersebut dan supaya dia tidak berlaku zina.

Tetapi yang lebih baik dari itu semua, ialah seperti apa yang diterangkan oleh Rasulullah s.a.w. terhadap pemuda yang tidak mampu berkahwin, iaitu kiranya dia memperbanyak puasa, dimana puasa itu dapat mendidik beribadah, mengajar bersabar dan menguatkan kedekatan untuk bertaqwa dan keyakinan terhadap penyelidikan (muraqabah) Allah kepada setiap jiwa seorang mu'min. Untuk itu Rasuluilah s.a.w. bersabda sebagai berikut:

"Hai para pemuda! Barangsiapa di antara kamu sudah ada kemampuan, maka kahwinlah sebab dia itu dapat menundukkan pandangan dan memelihara kemaluan; tetapi barangsiapa tidak mampu, maka hendaknya ia berpuasa, sebab puasa itu baginya merupakan pelindung." (Riwayat Bukhari)

Dipetik dari kitab al-Halal wal Haram fil Islam

sumber -mesra.net

1 comments:

Kamar Cewek said...

Demen deh kalo membicarakan maslah yang satu ini. setelah hukumnya tau cara untuk menghindarinya tau, masih juga... ga tau deh...

Latest

 

Old-Trafford | Find us on Google+

Disclaimer: Kebanyakan informasi dalam blog ini dipetik dari Berita Harian Online,Man United Website.Harap Maklum.